Saturday, February 2, 2013

nilai telur goreng ....

 

Pagi tadi semasa bersarapan di Tapah, aku disaksikan dengan satu insiden pergaduhan antara dua adik beradik kerana berebutkan telur goreng...akhirnya perang itu ditamatkan setelah campurtangan PBB (Ayah dan mak bebudak tersebut)...Insiden itu telah mengimbau satu pengalaman menarik ku semasa melakukan ekskavasi kajian arkeologi di Kota Kuala Kedah, Kedah pada tahun 1998. Sebagai lulusan arkeologi dari UKM, aku berpeluang terlibat dalam satu projek besar di Kota Kuala Kedah. Kisah yang ingin aku sampaikan ini merupakan satu kisah yang tak dapat aku lupakan sampai bila-bila. Aku tidak berniat untuk menceritakan tentang kajian arkeologi tersebut (mungkin di lain masa), tetapi satu peristiwa yang cukup menginsafkan ku. Aku terlibat dengan kajian itu agak lama, hampir 3 bulan. Pada satu hari, aku melihat seorang murid berlari-lari menuju ke rumahnya setelah tamat persekolahan. aku terus bertanya kepada Pak Un (penduduk tempatan) tentang peristiwa tersebut.

Menurut Pak Un, sudah menjadi kebiasaan murid tersebut akan berlari laju-laju pada setiap hari Rabu pulang dari sekolah, kerana pada setiap hari Rabu ibu murid tersebut akan menghidangkan telur goreng. Hanya kerana telur goreng, anak tersebut lari berkejaran bagi menikmati menu istimewa daripada ibunya. Ibu yang ditinggalkan suami terpaksa menyara anak-anaknya dengan kesederhanaan.Ade masanye si ibu hanya mampu menghidangkan kepala ikan bilis kepada si anak, namun si anak mengeluh tidak sama sekali.... Aku tidak mampu menahan air mata ku dari tumpah apabila mendengar perkhabaran tersebut. Terlintas terbayang wajah si ibu yang tabah membesarkan anak-anaknya. Hari-hari mendatang berkesempatan berkenalan dengan murid tersebut dan membantu apa yang termampu oleh ku pada ketika itu. Ternyata anak itu merupakan anak yang bertuah dan bijak.  Betullah kata pujangga kasih ibu sampai ke syurga.Semoga Allah terus merahmati keluarga bahagia tersebut.  Berkesempatan berkelana di kampung nelayan tersebut walaupun sementara telah banyak mendewasakan dan mematangkan aku dalam berhadapan dan mengajar erti kepayahan dan kesusahan dalam menempuh kehidupan hari-hari mendatang.

No comments:

Post a Comment